Selasa, 07 Agustus 2018

Tips Aman Mengemudikan Mobil Di Malam Hari

Tips Aman Mengemudikan Mobil Di Malam Hari

Sebagai pemilik mobil sudah pasti Anda pernah mengemudi di malam hari. Secara risiko, jelas lebih berbahaya karena jarak pandang, sampai kondisi fisik jauh lebih rendah jika dibandingkan waktu siang.

Meski begitu, bukan berarti tidak diperbolehkan untuk mengemudi di malam hari. Anda masih bisa melakukan aktivitas tersebut, tentunya dengan cara yang lebih aman serta nyaman.

Lantas, bagaimana mengemudikan mobil yang aman di malam hari? Berikut 9 tips yang coba diberikan oleh Chevrolet Indonesia:

Redupkan Lampu Indikator/Speedometer dan Lampu Dasbor
Jika mobil Anda memiliki fitur dimmer switch, redupkan lampu dasbor dan instrument mobil karena cahaya terang dari lampu LED dasbor dan layar infotainment dapat menciptakan pencahayaan yang tidak perlu dan dapat mengganggu fokus mata Anda.

Meredupkan lampu dasbor dapat menghilangkan pantulan cahaya di kaca depan dan memungkinkan mata Anda untuk menyesuaikan penglihatan ketika mengemudi dalam keadaan gelap.

Baca juga: Ladies, Ingat Jangan Mengemudi Pakai "High Heels"

Selain itu, hal ini juga dapat meningkatkan visibilitas, terutama apabila Anda melewati wilayah yang minim lampu penerangan seperti di daerah pedesaan.

Gunakan Lampu Utama (Headlights) dengan Bijak
Ketika mengemudi di daerah yang minim penerangan seperti di daerah pedesaan, pengemudi akan tergoda untuk tetap menyalakan lampu sorot jauh (high beams), tetapi jangan lupa untuk mengalihkannya ke sorot rendah (low beams) ketika ada kendaraan yang mendekat.

Selain itu, tetap gunakan lampu sorot rendah (low beams) ketika mengikuti kendaraan lain dan jangan menggunakan lampu sorot jauh (high beams) sehingga Anda tidak menyilaukan pandangan kaca spion pengemudi di depan Anda.

Pakailah Kacamata Anti-Reflektif
Pilihlah kacamata yang tepat sehingga Anda dapat meningkatkan visibilitas dan penglihatan yang lebih baik saat mengemudi di malam hari.

Pilihan terbaik adalah menggunakan lensa kacamata sesuai rujukan dokter yang memiliki lapisan anti-reflektif. Lapisan ini dapat meredam cahaya tambahan yang tidak perlu sehingga memungkinkan lebih banyak cahaya untuk membantu penglihatan.

Jaga Kebersihan
Bersihkan lampu depan, lampu belakang, lampu sein, jendela dan cermin setidaknya seminggu sekali, atau lebih sering jika diperlukan. Kaca depan yang tampak bersih pada siang hari bisa saja memiliki goresan atau garis-garis yang dapat menyebabkan silau pada malam hari.

Oleh karena itu, sebaiknya Anda menyimpan kain microfiber atau koran di dalam mobil untuk membersihkan residu dari kaca depan dan jendela jika diperlukan.

Sesuaikan Headlight (Lampu Depan Kendaraan) & Kaca Spion
Meskipun lampu depan umumnya telah diarahkan dengan benar oleh pabrik perakitan, ada baiknya jika teknisi servis yang berkualifikasi memeriksa kembali arah lampu depan mobil Anda untuk memastikannya akan menerangi jalan dengan tepat tanpa menyilaukan pengemudi lain dari arah berlawanan.

Demikian juga, agar Anda terhindar dari cahaya silau lampu mobil belakang Anda, maka arahkan kaca spion luar mobil sedikit ke bawah. Kemudian alihkan kaca spion bagian dalam Anda ke pengaturan Night atau Auto Dim, yang dapat mencegah silau.

Kurangi Kecepatan dan Berikan Jarak Berhenti
Mengurangi kecepatan dan memberikan jarak berhenti lebih panjang di depan sangat penting saat kita berkendara di malam hari. Sebab, kemampuan mata untuk mengenali sesuatu dalam bentuk tiga dimensi & penilaian terhadap jarak suatu objek, pengenalan warna, dan penglihatan seseorang di sekeliling benda utama yang di lihat akan terganggu setelah gelap.

Sedangkan di sisi lain  90% dari reaksi pengemudi bergantung pada penglihatan. Perlu diingat, sinar low beams hanya mampu menjangkau sekitar 50 hingga 75 meter dari depan kendaraan Anda dan sinar high beams sekitar 100 hingga 150 meter di depan.

Ketika Anda mengemudi dengan kecepatan tinggi, dibutuhkan lebih dari 60 meter untuk berhenti. Oleh sebab itu,  memperhatikan jarak dengan kendaraan di depan Anda menjadi hal yang sangat krusial.

Waspadalah pada Kehadiran Hewan di Jalan
Pada saat kita berkendara, hewan seperti anjing dan kucing sering kita jumpai melintasi jalan raya. Oleh karena itu, sebaiknya kita perlu sangat waspada, karena sorot lampu high beams Anda bisa gagal menerangi jalan sehingga membahayakan Anda pada saat melakukan mengereman pada saat dibutuhkan.

Guna menghindari tabrakan, Anda perlu memperhatikan cahaya dari lampu headlights (lampu depan) yang terpantul dari mata hewan tersebut. Bintik terang pantulan cahaya yang muncul tersebut memungkinkan Anda memiliki waktu untuk melakukan pengereman sehingga Anda dapat menghindari tabrakan.

Jangan Mengemudi Ketika Anda Dalam Kondisi Tidak Fit
Mengkonsumsi alkohol atau beberapa obat resep dokter dan obat herbal dapat merusak kemampuan mengemudi. Bahkan meneguk satu gelas alkohol saja dapat menyebabkan kelelahan.

Alkohol merupakan salah satu penyumbang terbesar  kecelakaan lalu lintas dan oleh sebab itu banyak negara yang menerapkan sanksi keras atas konsumsi alkohol sesaat sebelum dan ketika mengemudi.

Selain itu, hindari merokok saat Anda mengemudi. Merokok menyebabkan perubahan fisik pada mata Anda yang dapat mengancam fokus penglihatan. Salah satu efek nikotin dari rokok yakni membatasi kemampuan tubuh yang Anda perlukan untuk melihat di malam hari.

Hindari Berkendara Ketika Sedang Lelah
Para ahli mengatakan mengemudi dalam keadaan mengantuk menjadi penyebab utama lebih dari 20% pada peristiwa kecelakaan yang berakhir dengan kematian di jalan.

Sebagian besar kecelakaan berhubungan dengan kelelahan yang terjadi di malam hari dan kelelahan adalah faktor yang mungkin terjadi dalam pada hampir 1/3 kecelakaan kendaraan tunggal di daerah pedesaan.